Anda berada di mode pratinjau.
(click to expand)
Cipta Media

Laporan Aktivitas Merekam Ingatan Perempuan: Kumpulan Cerita Pendek

Oleh: Raisa Kamila

Ruhaeni Intan Riset Lapangan di Semarang

Tanggal 10 Aug 2018
bersama Tubagus Svarajati usai wawancara.
Jam 12:00-14:00 WIB
Lokasi Rumah Tubagus Svarajati, narasumber.
Alamat Sari Rejo, Semarang Timur.
Daftar Hadir Ruhaeni Intan
Tujuan Tubagus Svarajati menulis sebuah memoar pendek di blognya tentang suasana pada saat reformasi Mei 1998 di Semarang. Saya menemuinya untuk mengetahui lebih dalam tentang situasi saat itu. Tubagus adalah keturunan Tionghoa dan warga Semarang.
Ringkasan
Hasil Dari beliau, saya memperoleh informasi bahwa meskipun tidak terjadi kerusuhan di Semarang tetapi situasi mencekam selama berhari-hari sempat melanda warga keturunan Tionghoa. Dalam memoarnya, ia bahkan menulis kalau beberapa warga keturunan Tionghoa yang ia kenal menyimpan golok di rumah masing-masing untuk berjaga-jaga apabila kerusuhan meletus.
Evaluasi Informasi yang saya peroleh dari beliau memperkuat dugaan saya tentang adanya ketakutan yang 'dimiliki' oleh sebagian besar warga keturunan Tionghoa di kota Semarang pada saat peristiwa reformasi 1998. Bahkan, ketakutan itu mereka rasakan sekalipun kerusuhan pada akhirnya tidak terjadi di kota tersebut.
Rekomendasi Sejauh ini, narasumber yang saya wawancara kebanyakan adalah laki-laki. Saya sempat mewawancarai perempuan yaitu istri dari Yunantyo Adi (narasumber lainnya yang sudah saya laporkan sebelumnya) tetapi informasi yang saya peroleh tidak begitu berarti sehingga tidak dapat dijadikan ide cerita.