Anda berada di mode pratinjau.
(click to expand)

1146 - Membukukan yang hilang dari kampungku


Nama Inisiator

MAHDALENA

Bidang Seni

sastra

Pengalaman

22 Tahun (1996-sekarang)

Contoh Karya

talkshow2.mp4

Situs Web

Mustika Art Entertainment

Media Sosial

FB : Mahdalena Mustika

Kategori Proyek

riset_kajian_kuratorial

Deskripsi Proyek

Kegiatan yang meliputi riset dan pendokumentasian ini dilakukan langsung oleh seorang perempuan dari dan untuk sebuah kampung nelayan miskin yang kenyang dengan berbagai musibah bertubi yang menderanya. Mulai kehidupan masa lalu, konflik, tsunami serta post tsunami yang mengakibatkan banyak kehilangan. Menelusuri berbagai sudut dan celah kampung, mengumpulkan orang-orang untuk dimintai keterangan serta berdiskusi bersama, memetakan berbagai kehilangan yang terjadi dan dialami oleh warga kampung. Bekerjasama dengan 4 orang ibu PKK, kemudian menyusunnya menjadi buku, dengan mengabadikan rekaman proses kegiatan dalam bentuk gambar serta video, serta mensosialisasikan kepada masyarakat dari kampung lainnya sekota Banda Aceh.

Latar Belakang Proyek

Setelah menyaksikan sejarah berdarah yang terjadi didepan mata, saya tergerak untuk menulisnya, membukukan semua kehilangan yang kami alami bersama warga kampung tercinta, sebelum kamipun sebagai penyaksi sejarah itu hilang bersama waktu. Kehilangan yang terbukukan ini, akan menjadi kado warisan untuk anak cucu kami kelak dan menjadi pegangan untuk terus berkaca diri. Disamping itu manfaat bagi masyarakat, saat menceritakan kembali atau mengulang kisah manakala pendokumentasian tersebut dilakukan, adalah merupakan proses healing yang sedikitnya akan membebaskan kami dari berbagai luka jiwa yang sempat dialami. Selanjutnya segala benda dan kisah yang pernah dimiliki, sebagai sejarah dan aset kampung, dilakukan pendataan kembali untuk dibukukan.

Masalah yang Diangkat

Kehilangan demi kehilangan akibat perjalanan masa lalu, konflik, tsunami dan post tsunami yang mendera akankah juga ikut mencabut kepedulian serta kecintaan terhadap sesama dan kampung halaman? Kehancuran sebuah bangsa terjadi, manakala sejarah tercabut dari ingatan generasinya. Dulu kami punya apa, dan sekarang kemana? Dulu sosio kultur kami seperti apa dan sekarang bagaimana? Ada artefak penting yang hilang, namun belum kembali. Ada lahan warga penghasil mujair dengan kwalitas terbaik hilang berganti pabrik dengan kepemilikan asing, sambil melambaikan tangan pada perempuan pencari tiram yang kehilangan pekerjaannya. Inilah suara perempuan kampung, yang menggeliat dalam persoalan hidup dan derita sosial yang menghujaninya. Sebagaimana pesan WS.Rendra dalam Sajak Sebatang Lisong : ”Apalah artinya berpikir, bila terlepas dari derita lingkungan”

Indikator Sukses

Terbitnya buku ”Yang Hilang dari Kampungku”. Dicetak sebanyak 1000 buah. Memuat potret sejarah Lampulo, Dulu dan Kini, berikut dokumentasi proses baik dalam bentuk photo maupun video, serta sosialisasi dalam bentuk seminar dan peluncuran buku dengan menghadirkan tokoh serta masyarakat dari kampung-kampung sekota Banda Aceh, sekaligus sebagai inspiring.

Lokasi

Lampulo - Banda Aceh

Dana yang Dibutuhkan

Rp.180 Juta

Durasi Proyek

8 bulan